Categories Penyakit Manusia

Kenali Gejala Penyakit Cacar Monyet Serta Pencegahannya

Kenali Gejala Penyakit Cacar Monyet Serta Pencegahannya – Monkeypox atau monkeypox adalah penyakit menular langka yang disebabkan oleh virus monkeypox virus (MPox). Penyakit ini merupakan penyakit zoonosis, artinya dapat menular dari hewan ke manusia. Monyet adalah inang utama penyakit cacar ini . Selain pada monyet, virus mpox juga terdapat pada hewan pengerat dan primata lainnya seperti tikus atau tupai.

Kenali Gejala Penyakit Cacar Monyet Serta Pencegahannya

Kenali Gejala Penyakit Cacar Monyet Serta Pencegahannya

roskapital – Kasus cacar monyet pertama ditemukan pada tahun 1958 pada sekelompok monyet yang sedang diteliti. Cacar monyet pada manusia yang pertama kali ditemukan pada tahun 1970 di Kongo. Gejala cacar hampir mirip dengan penyakit cacar air, yaitu munculnya resistensi. Bedanya, cacar monyet biasanya disertai pembengkakan kelenjar getah bening.

Virus mpox dapat menular jika Anda melakukan kontak dekat dengan orang yang sedang sakit. Ini termasuk sentuhan, ciuman, dan hubungan seksual oral, vagina, dan anal. Selain itu, Anda juga dapat tertular cacar monyet jika Anda menghirup tetesan dari orang yang sakit atau menyentuh permukaan yang terkontaminasi virus.

Seberapa umumkah penyakit ini?
Cacar monyet dimulai sebagai penyakit endemik di Afrika Tengah dan Barat. Namun sejak ditemukan pada manusia pada tahun 1970, penyakit ini juga telah dilaporkan di luar Afrika.

Berikut beberapa negara yang melaporkan penemuan cacar monyet .

  • 47 kasus di Amerika Serikat pada tahun 2003.
  • 3 kasus di Inggris pada tahun 2003.
  • 1 kasus di Israel pada tahun 2018.
  • 1 kasus di Singapura pada tahun 2019.
  • 1 kasus di Indonesia pada tahun 2022.
  • 30 kasus di Indonesia pada tahun 2023.
  • Saya Negara Asal, In Di Afrika Tengah dan Barat, cacar monyet paling sering terjadi pada anak-anak di bawah usia 15 tahun.

Tanda dan gejala cacar monyet
Gejala cacar monyet biasanya muncul 5-21 hari setelah seseorang terinfeksi. Di bawah ini adalah gejala awal cacar monyet .

  • Demam.
  • Lelah atau lemah.
  • Sakit tenggorokan.
  • Sakit kepala.
  • Gemetar.
  • Nyeri otot.
  • Pembengkakan kelenjar getah bening.

Gejala biasanya berlangsung 1-3 hari atau lebih. Setelahnya, Anda akan melihat ruam diwajah, yang kemudian menyebar ke seluruh bagian tubuh, termasuk anus.

Ruam kemudian berkembang menjadi benjolan berisi cairan atau nanah. Beberapa orang kerap mengalami rasa gatal atau bahkan nyeri pada bagian elastisnya. Setelah beberapa hari, ruam akan pecah-pecah, kering dan rontok. Proses mulai dari timbulnya ruam hingga penyelesaiannya bisa memakan waktu 3-4 minggu.

 

Baca Juga : Jenis Musik Blues Yang Wajib Diketahui 

 

Penyebab Cacar Monyet
Seperti namanya, cacar monyet disebabkan oleh virus bernama Cacar Monyet . Virus ini diyakini berasal dari genus Orthopoxvirus dari keluarga Poxviridae.

Virus cacar air atau Varicella zoster juga termasuk dalam genus orthopoxvirus. Oleh karena itu, gejala cacar mirip dengan cacar air.

Selain penularan dari hewan ke manusia, ada cara lain untuk menularkan cacar monyet.

  • Kontak langsung dengan cairan tubuh, misalnya melalui tetesan atau ciuman.
  • Kontak dengan barang-barang yang terkontaminasi seperti pakaian, peralatan makan, atau perlengkapan mandi.
  • Cakaran atau gigitan hewan yang terinfeksi.
  • Virus cacar dapat menembus luka terbuka pada kulit, selaput lendir (mulut, mata, alat kelamin, anus) dan saluran pernafasan.

Selain itu, ibu hamil yang terkena cacar monyet juga dapat menularkan penyakit tersebut ke janinnya. Biasanya dokter meresepkan pengobatan intensif pada ibu hamil penderita cacar monyet.

 

Gejala Penyakit Cacar Monyet

 

Siapa pun yang belum pernah terinfeksi cacar monyet berisiko terkena penyakit ini.

Namun, beberapa kondisi berikut mungkin membuat Anda berisiko lebih tinggi terkena penyakit tersebut.

  • Pernah menjalani kontak langsung dengan orang yang terinfeksi.
  • Perjalanan ke negara asal virus.
  • Pengobatan orang yang terkena virus cacar monyet.
  • Melakukan penelitian virus.
  • Karena penyakit ini merupakan infeksi virus, orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah cenderung memiliki risiko lebih tinggi untuk tertular.

Komplikasi dari virus cacar monyet
Virus cacar monyet merupakan salah satu penyakit yang memiliki tingkat kesembuhan yang tinggi meski tanpa pengobatan.

Namun, risiko komplikasi penyakit ini masih ada, terutama pada anak-anak dan orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah.

Beberapa komplikasi cacar monyet adalah:

  • Infeksi paru-paru,
  • Radang otak (ensefalitis) dan
  • Infeksi kornea (keratitis).

Diagnosis virus Cacar monyet
Saat mendiagnosis cacar monyet , dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mengetahui gejalanya.

Dokter Anda akan memastikan bahwa gejala-gejala tersebut bukan merupakan tanda-tanda cacar air, herpes zoster, atau penyakit serupa lainnya. Oleh karena itu, dokter biasanya menyarankan untuk menjalani pemeriksaan laboratorium untuk memastikan jenis virus yang Anda derita. Reaksi berantai polimerase (PCR) adalah jenis tes yang umum direkomendasikan untuk mendeteksi virus.

Pengobatan untuk cacar monyet
Sejauh ini, belum ada pengobatan sama sekali khusus untuk cacar monyet . Untungnya penyakit ini bisa sembuh dengan sendirinya dalam waktu 2-4 minggu. Dalam beberapa kasus, pasien cacar monyet mungkin menerima obat antivirus seperti cidofovir atau tecovirimat. Meski demikian, penggunaan obat-obatan tersebut masih sangat terbatas.

Jika Anda tidak termasuk dalam kelompok yang dapat menerima pengobatan, dokter biasanya menyarankan perawatan rumahan yang bertujuan untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Namun perlu diingat bahwa pengobatan ini tidak dimaksudkan untuk menyembuhkan melainkan untuk mencegah infeksi bertambah parah.

Untuk meningkatkan daya tahan tubuh, biasanya kami menganjurkan agar Anda memperbanyak istirahat dan mencukupi kebutuhan cairan serta makanan seimbang dan padat nutrisi.

Selain itu, usahakan untuk melakukan karantina atau isolasi diri untuk mencegah penularan. Pastikan Anda melakukan karantina hingga ruam benar-benar sembuh dan hilang.

Pencegahan cacar monyet
Pada tahun 2019, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) menyetujui penggunaan vaksin Jynneos untuk mencegah cacar monyet. Namun, vaksin ini masih sangat terbatas pada orang dewasa berusia di atas 18 tahun yang berisiko tinggi tertular cacar monyet Cacar monyet monyet . Jynneos juga belum tersedia di Indonesia. Namun, Anda dapat melakukan hal berikut untuk mengurangi risiko penularan virus monkeypox.

Hindari kontak dengan orang yang telah didiagnosis menderita cacar monyet dan juga berbagi handuk, sprei, dan lainnya. Jangan berbagi peralatan dengan yang lain.
Dapatkan vaksinasi cacar ( Cacar ).
Hindari kontak dengan primata, hewan pengerat, atau satwa liar lainnya yang mungkin terpapar virus.
Mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air, terutama sebelum makan, membersihkan luka dan menyentuh lapisan selaput lendir.
Hindari makan daging olahan yang kurang matang.
Gunakan alat pelindung diri (APD) saat merawat pasien yang terkena terinfeksi.