Categories Health

Fakta Tentang Varian Omicron IN 1 Di Singapura

Fakta Tentang Varian Omicron IN 1 Di Singapura – Tiongkok telah mendeteksi sekitar tujuh kasus sub-varian JN.1 COVID19 dalam sebulan terakhir. Dengan latar belakang ini, Badan Nasional Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tidak menutup kemungkinan bahwa varian tersebut bisa menjadi dominan di Tiongkok. Namun, para ahli menyarankan masyarakat untuk tidak bereaksi berlebihan terhadap varian baru ini. Mereka juga memperingatkan adanya ancaman kesehatan dari persilangan berbagai patogen, seperti influenza dan pneumonia mikoplasma, dengan COVID19.

Fakta Tentang Varian Omicron IN 1 Di Singapura

Fakta Tentang Varian Omicron IN 1 Di Singapura

roskapital – “Meskipun prevalensi varian JN.1 di Tiongkok saat ini sangat rendah karena pengaruh terus menerus dari strain epidemi internasional dan kasus impor, ada kemungkinan varian JN.1 akan menjadi epidemi yang dominan.” Ketegangan di negara ini tidak bisa dikesampingkan.

Sejak November tahun ini, pangsa varian JN.1 sebagai stok yang beredar di Tiongkok telah melintasi perbatasan dan berkembang pesat. Dari sekitar persen di awal November menjadi sekitar 30 persen di awal Desember. Pada 10 Desember, varian tersebut telah diidentifikasi di setidaknya 0 negara di seluruh dunia.

Jadi apa itu JN.1?
JN.1 adalah subvarian yang merupakan turunan dari BA.2.86, yang juga merupakan bagian dari Omicron, menurut Amesh Adalja, pakar penyakit menular di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins.

JN.1 pertama kali ditemukan pada September 2023. Kemudian ditemukan di setidaknya 12 negara, termasuk Spanyol dan Amerika Serikat.

“BA.2.86 sendiri memiliki 20 mutasi pada protein lonjakan. Sedangkan JN.1 memiliki mutasi tambahan yang digunakan virus SARS-CoV-2 untuk menempel pada sel manusia dan membuat orang sakit,” ujarnya. jelas Thomas Russo, pakar penyakit menular di University of Buffalo, New York, mengutip Today .

Karakteristik varian JN.1
Seorang ahli imunologi di Beijing, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada Global Times bahwa kemungkinan akan ada lebih banyak kasus varian JN.1 . Karena virus tidak mengenal batas negara dan penyakit menular adalah nasib umum seluruh umat manusia.

Namun hal ini tidak perlu dikhawatirkan oleh masyarakat karena varian baru virus corona baru bisa muncul kapan saja di masa depan.

“Hanya dengan meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita dapat mengatasi infeksi yang disebabkan oleh berbagai patogen dan meningkatkan resistensi secara umum terhadap infeksi saluran pernafasan,” kata ahli imunologi tersebut.

Kepala Rumah Sakit Rakyat Ketiga di Shenzhen, Lu Hongzhou, menunjukkan bahwa meskipun kemampuan kekebalan tubuh JN.1 meningkat, tidak ada bukti bahwa varian JN.1 meningkat secara patogen. Menurut kementerian, tujuh infeksi JN.1 merupakan kasus ringan dan tanpa gejala.

Beberapa ahli di Tiongkok mengatakan orang yang menderita flu lebih rentan tertular COVID-19. Setelah infeksi flu, dibutuhkan waktu beberapa bulan agar sel T CD4+ dalam tubuh pulih.

Sebagian besar kasus disebabkan oleh infeksi JN.1.
Lonjakan kasus COVID19 di Singapura dipicu oleh sejumlah faktor, antara lain melemahnya imunitas masyarakat, serta meningkatnya mobilitas dan interaksi masyarakat menjelang akhir tahun.

Peningkatan kasus ini juga disebabkan oleh subvarian COVID19 Omicron JN.1, turunan atau sublineage dari Omicron Subvarian BA .2.86 yang saat ini menyumbang lebih dari 60% kasus COVID19 di Singapura. Sub-varian ini pertama kali ditemukan di Amerika Serikat pada bulan September lalu.

 

Baca Juga : Lagu Natal Terbaru 2023 Untuk Merayakan Kelahiran Yesus

 

Tidak ada bukti bahwa JN.1 lebih menular atau lebih serius.
BA.2.86 dan turunannya telah diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian (VOI) oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sejak 21 November.

Namun Kementerian Kesehatan Singapura menambahkan, saat ini tidak ada bukti global atau lokal bahwa BA.2.86 atau JN.1 lebih mudah menular. Artinya, varian tersebut tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah dibandingkan varian lain yang beredar.

 

Varian Omicron IN 1 Di Singapura

 

JN.1 lebih kuat dari induknya.
Seorang ahli virologi komputasi di Pusat Kanker Fred Hutchinson di Seattle, Dr. Jesse Bloom telah mengatakan BA.2.86 terus berkembang dan berpotensi dalam menghasilkan keturunan yang lebih kuat. Menurutnya, mengutip penelitian para peneliti di Universitas Columbia dan di China, ditemukan bahwa varian JN.1 mengalami perubahan kode genetik sehingga memungkinkannya menghindari pertahanan kekebalan tubuh.

“Dari sudut pandang kebugaran, kami melihat JN.1 meningkat jumlahnya lebih cepat dibandingkan pendahulunya BA.2.86,” kata Bloom.

Gejala COVID yang berbeda
Gejala sub-varian Omicron ini juga berbeda dengan varian sebelumnya. JN.1 dapat menimbulkan gejala pada lidah atau yang disebut lidah COVID. Dilaporkan bahwa banyak pasien yang terpapar mengatakan lidah mereka terlihat tidak normal.

Gejala lidah terkait COVID19 (lidah COVID) ditandai dengan pembengkakan atau peradangan setelah terinfeksi COVID19. Beberapa pasien mungkin juga menyadari bahwa lidah mereka tampak lebih putih dan berbintik-bintik dari biasanya.

Selain gejala tersebut, beberapa pasien juga mengalami gejala lain seperti kemerahan berlebihan, rasa terbakar dan mati rasa pada tingkat lidah tertentu.

Terkadang nodul atau pertumbuhan kanker dapat terjadi pada pasien yang terpapar. Munculnya sariawan biasanya perlu diobati dengan obat-obatan untuk mencapai perbaikan.

Menurut penelitian Zoe Covid, ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan beberapa pasien COVID19 mengalami gejala tersebut. Salah satunya karena respon imun pasien terhadap virus SARSCoV2.

Faktor lain dapat dipengaruhi oleh banyaknya jumlah reseptor ACE di mulut orang yang terkena. Gejala terkait COVID di lidah terjadi karena jumlah virus SARSCoV2 yang berikatan dengan reseptor tersebut cukup tinggi.

Orang yang mengalami gejala ini sangat disarankan untuk mencari pertolongan medis. Penderita memerlukan pengobatan tambahan untuk mengatasi atau meredakan gejala pembengkakan atau peradangan pada lidah.

Belum ditemukan di Indonesia
Kementerian Kesehatan RI memastikan varian JN.1 atau subline Omicron BA.2.86 belum ditemukan. Pemerintah meyakini kembali meningkatnya prevalensi kasus pasien COVID19 masih dipengaruhi oleh varian EG.1 atau “Eris”. Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) dr Maxi Rein Rondonuwu menegaskan, saat ini varian JN.1 belum ada.

Gejala Varian Baru Covid-19
Varian baru Covid-19 seperti HV.1 dan JN.1 mungkin menimbulkan gejala lidah Covid pada sebagian orang. Banyak pasien Covid-19 yang mengalami gejala ini mengungkapkan tampilan lidahnya tampak tidak normal.

Lidah Covid adalah kondisi lidah yang bengkak atau meradang pada pasien Covid-19. Gejala-gejala tersebut sebenarnya tidak hanya disebabkan oleh varian baru Covid-19, melainkan semua varian Covid-19. “Setiap varian virus (SARS-CoV-2) berpotensi menyebabkan Covid-19, mengingat reaksi setiap orang terhadap virus ini berbeda-beda.

Beberapa orang dengan lidah Covid-19 mengatakan lidah mereka tampak lebih putih atau bergelombang dari biasanya. Ada juga orang yang mengatakan lidahnya justru tampak merah dan terasa seperti terbakar.

“Banyak yang kehilangan indera perasa dan mengalami semacam mati rasa (di lidah),” kata Dr. Uys.

Benjolan atau bisul terkadang juga muncul di lidah penderita Covid-19. Munculnya sariawan biasanya perlu diobati dengan obat-obatan untuk mencapai perbaikan.

Meningkatnya keluhan lidah pasien Covid-19 juga dicatat oleh aplikasi Zoe Covid Study. Mereka mengungkapkan, akhir-akhir ini ada beberapa pasien Covid-19 yang mengatakan lidahnya terlihat tidak normal.

Menurut Dr. Ada beberapa faktor yang menyebabkan beberapa pasien Covid-19 terkena lidah Covid. Salah satunya adalah respon imun mereka terhadap virus SARS-CoV-2.

Faktor lain: Munculnya lidah Covid dapat dipengaruhi oleh banyaknya reseptor ACE di mulut orang yang terkena. Gejala lidah Covid terjadi karena jumlah virus SARS-CoV-2 yang berikatan dengan reseptor tersebut cukup tinggi.

Orang yang mengalami gejala Covid-19 pada lidah sangat disarankan untuk mencari pertolongan medis. Ini karena mereka mungkin memerlukan obat tambahan untuk mengobati atau meredakan pembengkakan atau peradangan pada lidah.

Untuk mengurangi gangguan lidah akibat Covid sebelum mengunjungi dokter, Dr. Uys penggunaan obat ibuprofen. Dr. Uys juga mengungkapkan, terjadinya gejala lidah Covid relatif jarang terjadi.

Tidak jarang radang lidah akibat Covid membaik dengan sendirinya dalam beberapa hari. Uys mengungkapkan gejala lidah Covid lebih banyak terjadi pada kasus Covid-19 yang disebabkan oleh varian Pirola. Pasalnya, varian Pirola memiliki kecenderungan sedikit lebih besar menyebabkan peradangan pada kulit dan mulut.

Dua varian baru Covid-19 kini menjadi sorotan. Kedua varian tersebut adalah HV.1 dan JN.1. HV.1 adalah varian Covid-19 turunan Omicron yang kini menjadi strain SARS-CoV-2 yangdominan di Amerika Serikat. Sedangkan JN.1 merupakan turunan dari varian Pirola yang telah ditemukan di berbagai negara seperti Inggris, Amerika, Islandia, Portugal, dan Spanyol.