Categories Ilmu Kedokteran

Beberapa Bakteri Ganas yang Dapat Menyerang Tubuh

Beberapa Bakteri Ganas yang Dapat Menyerang Tubuh – Bakteri merupakan makhluk hidup unik yang ukuran tubuhnya sangat kecil, oleh karena itu disebut mikroorganisme. Banyaknya bakteri di bumi juga bermanfaat bagi kehidupan, seperti bakteri di usus besar yang membantu pencernaan dan melawan mikroba berbahaya. Namun di sisi tertentu, ada beberapa jenis bakteri yang merugikan manusia contohnya membawa penyakit pada manusia.

Beberapa Bakteri Ganas yang Dapat Menyerang TubuhBeberapa Bakteri Ganas yang Dapat Menyerang Tubuh

roskapital – Penyakit yang disebabkan oleh bakteri biasanya menular dan berbahaya bagi manusia. Bakteri jahat bisa masuk melalui makanan dan minuman atau melalui kontak dengan kulit manusia. Penyakit yang ditimbulkannya pun bermacam-macam, mulai dari penyakit ringan hingga penyakit berat bahkan penyakit yang memiliki risiko kematian tinggi.

Oleh karena itu, perlu diketahui dengan baik penyakit-penyakit yang disebabkan oleh bakteri tersebut. Tujuannya, ketika penyakit sudah menyebar, masyarakat dapat menghindari penyebabnya dan meminimalisir risiko yang ditimbulkannya. Selanjutnya, kita akan melihat berbagai penyakit yang disebabkan oleh bakteri.

Penyakit yang disebabkan oleh bakteri :

1. TBC (TBC)

Tuberkulosis atau sering disingkat TBC atau TBC merupakan penyakit menular yang sangat umum terjadi di seluruh dunia. Selain itu, tuberkulosis juga mudah menular melalui sekret batuk di udara.

Penyakit yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberkulosis ini cukup ganas dan sulit diobati. Pengobatan tuberkulosis yang lengkap dan tidak terputus berlangsung dari 6 bulan hingga 1 tahun.

Baca juga : Jenis Penyakit Disebabkan Oleh Virus dan Pencegahannya

Gejala: Penurunan berat badan yang parah, batuk kronis, demam, kehilangan nafsu makan dan banyak gejala lain berikut: Gejala Tuberkulosis (TB). Penyebab: Infeksi bakteri Mycobacterium tuberkulosis yang menyebar melalui sekret batuk orang yang sakit. Bakteri ini menyebar melalui udara dan terhirup ke paru-paru orang lain, ketika daya tahan tubuh orang tersebut lemah maka ia akan tertular dan terserang TBC.

2. Jenis

Tipes atau tifus adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang menyebar melalui makanan yang terkontaminasi. Penyakit ini biasanya menyerang anak-anak yang tidak mendapatkan lingkungan dan makanan yang bersih. Anak-anak juga lebih rentan karena sistem kekebalan tubuh mereka belum matang.

Gejala: Demam tinggi hingga
0ºC dan berlangsung selama beberapa hari, sakit perut, sembelit atau diare. Baca Selengkapnya: Tanda dan Gejala Tipes. Terdapat sedikit perbedaan pada anak seperti yang dijelaskan di bawah ini: Gejala Tipes pada Anak.

Penyebab: Tipes disebabkan oleh bakteri Salmonella typhi yang menyebar melalui feses atau urin orang yang terinfeksi. Makanan atau minuman yang terkontaminasi bakteri dari feses atau urin menyebabkan demam tifoid.

3. Diare

Diare merupakan salah satu penyakit yang sering terjadi terutama pada anak-anak. Ditandai dengan nyeri perut dan feses atau tinja yang encer dan frekuensi buang air besar yang lebih sering. Kondisi ini biasanya dapat dengan mudah diatasi dengan menggunakan obat anti diare yang dijual bebas atau dengan menggunakan bahan alami seperti daun jambu biji. Namun perhatian serius diperlukan jika diare semakin sering terjadi dan tidak kunjung sembuh dengan obat antidiare standar.

Gejala: sakit perut, tinja lebih lunak atau encer dari biasanya, buang air besar lebih sering, dehidrasi.
Penyebab: Diare dapat dipicu oleh berbagai sebab dan seringkali disebabkan oleh infeksi bakteri pada saluran pencernaan. Masuknya berbagai jenis bakteri seperti Escherichia coli, Campylobacter, Clostridium difficile, Salmonella, dan Shigella yang kemudian menular dapat menyebabkan diare.

4. Kolera

Kolera merupakan penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri pada saluran pencernaan, yang menyebabkan diare dan dehidrasi parah pada penderitanya. Tanpa pengobatan yang tepat, penyakit ini bisa berakibat fatal, terutama pada anak-anak.

Gejala: Diare yang tiba-tiba dan sering, dehidrasi, mual dan muntah, serta kram perut.

Penyebab: Infeksi bakteri Vibrio cholerae yang dapat menghasilkan toksin CTX penyebab kolera. Racun ini membuat penyerapan air menjadi sulit, sehingga lebih banyak air yang dikeluarkan dalam bentuk diare. Penyakit ini sering menular melalui makanan laut, terutama kerang yang berasal dari air terkontaminasi yang tidak dimasak dengan benar.

5. Disentri

Penyakit yang menginfeksi usus dan menyebabkan diare disertai darah dan lendir ini dapat terjadi pada anak-anak maupun orang dewasa.
Gejala: diare disertai darah, mual, muntah, dan kram perut. Penyebab: Disentri disebabkan oleh infeksi pada saluran pencernaan yang disebabkan oleh bakteri Shigella. Beberapa jenis Shigella dapat menyebabkan disentri, yang tersering adalah jenis Shigella sonnei, sedangkan jenis Shigella dysenteriae menyebabkan disentri yang paling parah. Kurangnya kebersihan menyebabkan terkontaminasinya makanan atau minuman dengan bakteri tersebut.

6. Difteri

Difteri menyerang selaput lendir tenggorokan dan hidung, terkadang juga kulit. Penyakit ini sangat menular dan bisa berakibat fatal bahkan mengancam nyawa jika tidak ditangani dengan baik.

Gejalanya: lapisan abu-abu pada tenggorokan dan amandel, sakit tenggorokan dan suara serak, demam dan menggigil, pembengkakan kelenjar getah bening, pilek yang awalnya pilek dan menjadi kental dan berdarah.

Penyebab: Difteri disebabkan oleh infeksi bakteri Corynebacterium diphtheriae yang terhirup melalui udara saat penderita bersin atau batuk.

7. Radang paru-paru

Penyakit paru-paru yang lebih dikenal dengan penyakit pneumokokus ini menyebabkan pembengkakan pada kantung udara di ujung bronkus (alveoli). Alveoli terisi cairan atau nanah, menyebabkan batuk berlendir dan kesulitan bernapas.

Gejala: batuk kering atau batuk dengan lendir berwarna kuning, hijau atau berwarna darah, sesak napas, nyeri saat bernapas, dan demam.
Penyebab: Infeksi bakteri Streptococcus pneumoniae menyebar melalui udara atau melalui makanan dan minuman.

8. Kusta

Penyakit kusta merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang menginfeksi kulit, sistem saraf, selaput lendir, otot dan mata. Penyakit ini terkadang mendapat stigma negatif sehingga terkadang pengobatannya tidak maksimal, padahal penyakit kusta bisa disembuhkan.

Gejala: mati rasa, lesi pucat tidak nyeri, tidak nyeri bila dilukai, kelumpuhan otot kaki dan lengan hingga hilangnya jari tangan.
Penyebab: Penyakit kusta disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium leprae yang diyakini menyebar melalui sekret hidung saat penderita batuk atau bersin. Armadillo dan simpanse juga dapat menyebarkan penyakit kusta ke manusia.

9. Gonore (kencing nanah)

Gonore, atau kencing nanah, adalah penyakit menular seksual (PMS) yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae dan bakteri gonokokal. Penyebab utama penyakit ini adalah kebiasaan buruk berganti-ganti pasangan.

Gejalanya: keluarnya lendir berwarna susu atau kuning kehijauan dari penis atau vagina, sering buang air kecil, pembengkakan kelenjar getah bening dan beberapa tanda lainnya dibahas di bawah ini: Kencing Nanah Penjelasan Lengkap.
Penyebabnya: hubungan seks dengan orang yang terinfeksi, penggunaan jarum suntik berbahaya atau penularan dari ibu ke anak.

10.Pes

Wabah adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri, yang akibatnya dapat mengancam jiwa bahkan berakibat fatal. Penyakit ini dapat menyerang kelenjar getah bening, sistem peredaran darah, dan paru-paru.

Gejala: Terdapat tiga jenis penyakit pes yang masing-masing jenisnya mempunyai gejala yang berbeda-beda seperti yang dijelaskan di bawah ini: Gejala penyakit pes.

Penyebab : Gigitan kutu yang terinfeksi, gigitan hewan yang terinfeksi atau memakan makanan yang terkontaminasi kotoran hewan yang terinfeksi seperti tikus, marmot, kelinci dan anjing.

11. Antraks

Antraks merupakan penyakit yang sangat berbahaya yang disebabkan oleh bakteri bahkan dapat menyebabkan kematian. Ada lagi penyakit yang juga dapat menular dari hewan ke manusia.

Gejala: Mual, pusing, kehilangan nafsu makan, muntah berwarna hitam atau coklat, tinja berwarna hitam, sakit perut yang parah, bisul atau luka pada kulit dan kesulitan bernapas.

Penyebab: Bakteri Bacillus anthracis yang menginfeksi hewan ternak atau hewan liar, yang menular ke manusia melalui kontak dengan hewan tersebut atau memakan dagingnya.

12.Tetanus

Tetanus menyebabkan kekakuan pada otot rahang dan leher bahkan mengganggu otot pernapasan. Jika tidak ditangani dengan baik, penyakit yang disebabkan oleh bakteri ini bisa berakibat fatal dan menyebabkan kematian.

Gejala: kejang, otot rahang kaku, rahang terkunci, kesulitan menelan.
Penyebab: Paparan spora Clostridium tetanus pada luka kulit seperti luka bakar, kuku berkarat, atau gigitan binatang. Baca Juga: Penjelasan Lengkap Tetanus dan Cara Mengobatinya.

13. Batuk rejan

Batuk rejan atau batuk 100 hari merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang menyerang saluran pernafasan. Penyakit ini sangat menular dan bisa berakibat fatal jika menginfeksi bayi atau orang lanjut usia yang sistem imunnya lemah atau tidak divaksinasi.

Gejala: Tahap awal mirip dengan batuk pilek pada umumnya, pada tahap berikutnya batuknya lebih sering dan batuknya lebih tinggi dan diawali dengan menarik napas dalam-dalam terlebih dahulu. Penyebab: Bakteri Ortedella pertussis dapat menular ke penderita batuk rejan melalui udara dari air liur batuk.

14. Sifilis

Dikenal juga dengan sebutan raja singa, penyakit menular seksual ini disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum. Penyakit ini menyerang hampir seluruh organ tubuh, namun awalnya lesi hanya muncul di area genital atau di mulut, tempat bakteri masuk dan menginfeksi.

Gejala: Muncul kerusakan dan pembengkakan kelenjar getah bening di sekitar area awal terinfeksi disertai gejala lain seperti di bawah ini: Penjelasan lengkap Penyakit Lion King. Penyebabnya: hubungan seksual dengan pengidap sifilis, berciuman secara intens hingga seseorang tertular sifilis, berbagi jarum suntik bekas dengan pengidap sifilis, atau penularan sifilis ke bayi dari ibu pengidap sifilis.

15. Meningitis bakterial

Meningitis bakterial adalah peradangan pada selaput pelindung otak dan sumsum tulang belakang yang disebabkan oleh bakteri. Saat terinfeksi, meninges membengkak dan menekan sel saraf di sekitarnya sehingga menyebabkan kerusakan saraf.

Gejala: demam, sakit kepala berkepanjangan, mual dan muntah, sensitif terhadap cahaya, gejalanya sedikit berbeda bila meningitis terjadi pada bayi atau anak-anak. Baca penjelasan lengkap mengenai gejala meningitis berikut ini: Waspadai gejala meningitis.
Penyebab : Neisseria meningitidis, Streptococcus pneumoniae dan bakteri Listeria monocytogenes.

16. Leptospirosis

Leptospirosis merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri Leptospira sp yang mengkontaminasi makanan atau minuman. Tikus dan anjing merupakan hewan yang sering membawa bakteri Leptospira. Penyakit ini biasanya mewabah di dataran banjir atau daerah kumuh yang banyak terdapat tikus.

Gejala: Mual, muntah, menggigil, sakit kepala, nyeri otot, diare, sakit perut, demam, ruam dan konjungtivitis.
Penyebab: Makanan atau minuman yang terkontaminasi urin tikus atau anjing pembawa bakteri kusta.

 Bakteri Ganas Menyerang Tubuh

Untuk berbagai penyakit yang disebutkan di atas, sebaiknya konsultasikan ke dokter jika menulari Anda atau orang di sekitar Anda. Pencegahan adalah cara terbaik untuk menghindari potensi risiko penyakit-penyakit tersebut. Jenis bakteri jahat yang sering menimbulkan penyakit:

Berikut ini contoh bakteri jahat yang paling sering menginfeksi tubuh dan menimbulkan berbagai penyakit.
1. Escherichia coli
Escherichia coli (E.coli) merupakan salah satu jenis bakteri yang banyak ditemukan di saluran pencernaan.
Sebagian besar jenis bakteri E.coli tidak terlalu berbahaya tapi bisa menyebabkan diare ringan. Namun, ada juga bakteri E.coli yang dapat menyebabkan infeksi usus serius.

Pada kelompok risiko seperti anak-anak, ibu hamil dan orang lanjut usia, infeksi E. coli dapat menyebabkan gagal ginjal yang mengancam jiwa (sindrom uremik hemolitik).

2. Campylobacter jejuni
Selain infeksi E.coli, gejala diare juga bisa disebabkan oleh infeksi bakteri Campylobacter jejuni.
Infeksi Campylobacter dapat terjadi setelah makan makanan mentah atau setengah matang, air yang terkontaminasi, atau produk susu yang tidak dipasteurisasi.
Selain diare, orang yang terinfeksi bakteri jahat ini mungkin akan mengalami gejala lain seperti mual, muntah, kram perut, sakit kepala, dan demam.

3. Stafilokokus aureus
Bakteri Staphylococcus aureus (S. aureus) biasanya hidup di permukaan kulit dan hidung. Bakteri ini biasanya tidak berbahaya dan dapat menyebabkan penyakit serius.
Namun terkadang, S. aureus dapat menyebabkan infeksi kulit seperti abses, pembengkakan dan pustula.
Infeksi S. aureus juga dapat masuk ke dalam darah atau jaringan tubuh. Kondisi ini dapat menyebabkan sindrom syok toksik yang mengancam jiwa.

4. Streptococcus pyogenes
Streptococcus pyogenes, atau Streptococcus grup A, merupakan salah satu jenis bakteri jahat yang dapat menginfeksi dan menyebabkan strep.
Radang tenggorokan akibat bakteri ini membuat tenggorokan terasa sesak, gatal, dan kering. Penyakit ini paling sering terjadi pada anak-anak berusia antara 5 dan 15 tahun.

5. Klostridium sulit
Clostridium difficile (C. difficile) adalah bakteri yang dapat menyebabkan diare dan radang usus besar. Infeksi C. difficile biasanya terjadi setelah penggunaan antibiotik.
Infeksi bakteri ini biasanya menyerang orang berusia 65 tahun ke atas yang dirawat di rumah sakit atau dalam perawatan jangka panjang.

6. Listeria monocytogenes
Bakteri Listeria monocytogenes menyebar ke manusia melalui makanan, seperti mengonsumsi produk susu yang terkontaminasi dan daging yang kurang matang.
Infeksi bakteri jahat yang disebut juga listeriosis ini berbahaya bagi ibu hamil dan janinnya. Hal ini dapat menyebabkan keguguran, kelahiran prematur dan bahkan lahir mati.
Risiko listeriosis juga lebih tinggi pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti penderita HIV/AIDS.

7. Bacillus antrakis
Bacillus anthracis merupakan salah satu jenis bakteri jahat yang dapat menyebabkan penyakit antraks (antraks). Infeksi bakteri ini dapat menyerang kulit, paru-paru, dan saluran pencernaan.

Seseorang bisa tertular antraks melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi atau produk hewani yang terkontaminasi. Ingatlah bahwa bakteri ini tidak menyebar antar manusia.