Tata Cara Pembuatan Stoma Pada Lambung dan Pengobatannya

Tata Cara Pembuatan Stoma Pada Lambung dan Pengobatannya –  Stoma sendiri sebenarnya adalah sebuah lubang yang dibuat pada tubuh. Tergantung pada kondisi medisnya, mungkin perlu dibuat lubang di dinding perut untuk mengeluarkan tinja atau feses. Dengan cara ini, feses tidak dikeluarkan melalui anus.

Tata Cara Pembuatan Stoma Pada Lambung dan Pengobatannya

Tata Cara Pembuatan Stoma Pada Lambung dan Pengobatannya

 

roskapital – Pembedahan untuk membuat stoma pada lambung dapat bersifat sementara atau permanen, tergantung alasan dan tujuan pembuatannya. Operasi ini hanya dilakukan oleh dokter bedah yang memiliki pelatihan khusus dalam bedah gastrointestinal.

Apa saja jenis stoma lambung?
Ada dua jenis operasi stoma lambung yang biasa dilakukan oleh ahli bedah: ileostomi dan kolostomi. Dijelaskan di bawah ini.

Ileostomi
Ileostomi adalah pembedahan yang membuat stoma pada dinding perut yang menghubungkan dengan bagian terakhir usus halus (ileum). Operasi ini paling sering dilakukan untuk penyakit radang usus dan kanker dubur.

Stoma yang tercipta selama ileostomi dapat bersifat permanen atau sementara. Stoma menjadi permanen ketika ahli bedah mengangkat seluruh usus besar dan anus. Namun, prosedur ileostomi lebih sering melibatkan pembuatan stoma sementara daripada stoma permanen.

Sebuah stoma sementara dibuat di ileum untuk memberikan masa istirahat pada usus besar atau anus yang meradang. Setelah penyembuhan, dokter bedah menghubungkan kembali ileum ke usus besar atau anus, sehingga aliran tinja kembali normal.

Kolostomi
Kolostomi adalah pembuatan stoma pada dinding perut yang terhubung dengan usus besar. Mirip dengan ileostomi, kolostomi dapat dilakukan untuk membuat stoma sementara atau permanen.

 

Baca juga : Jenis Penyakit Yang Dapat Disebabkan Oleh Polusi Udara

 

Stoma menjadi permanen ketika ahli bedah mengangkat atau memotong bagian bawah usus besar dan menutup anus. Selama waktu ini, stoma sementara dibuat di usus besar untuk memberikan area masalah pada usus besar dan rektum untuk beristirahat selama jangka waktu tertentu.

Setelah usus besar atau rektum sembuh, dokter bedah menyambungkan kembali usus besar sehingga tinja dapat keluar secara normal melalui anus. Kolostomi biasanya dilakukan untuk kanker usus besar, divertikulitis, dan inkontinensia tinja.

Bagaimana cara perawatan stoma yang benar?
Setelah operasi pembuatan stoma pada lambung, dokter bedah memasangkan kantong khusus pada stoma untuk menampung feses yang keluar. Sebelum pasien pulang, dokter atau perawat akan mengajari pasien cara memasang, mengeringkan, dan memasang kembali kantong stoma, serta cara merawat stoma dan kulit di sekitarnya.

Perawatan stoma yang buruk dapat menyebabkan komplikasi iritasi kulit, terutama pada pasien yang menjalani ileostomi. Kondisi ini dapat menyebabkan kulit menjadi rusak atau patah sehingga lebih rentan terkena infeksi. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui cara merawat kantong stoma yang benar.

Berapa lama saya harus menggunakan kantong ostomy? Kantong ostomy
terdiri dari dua bagian: wafer dan kantong plastik untuk menampung tinja. Wafel menempel pada kulit perut Anda dan bertindak sebagai penghalang untuk melindunginya dari kotoran. Setelah kantong plastik penuh, Anda dapat melepas dan menggantinya tanpa mengganti wafer.

Wafer dapat diganti jika kotoran berada di antara wafer dan kulit, atau setiap 3 hari hingga 1 minggu. Umur simpan wafel Anda bergantung pada beberapa faktor, termasuk:

Seberapa cocok wafel dengan kulit
Kondisi kulit di sekitar stoma
Asupan makanan pasien
Aktivitas fisik pasien
Faktor lain selain stoma antara lain: Kantong stoma juga terdiri dari dua bagian. Ada juga kantong stoma berbahan wafer yang berfungsi sebagai kantong penyimpanan seluruhnya. Dengan tas jenis ini, saat kantong wadahnya diganti, wafernya juga ikut diganti.

 

Baca juga : Rekomendasi Lagu Untuk Bekerja Saat Lelah

 

Langkah-langkah penggantian kantong ostomy Saat mengganti kantong ostomy
, Anda harus:

Membersihkan lendir dari stoma.
Cuci kulit di sekitar stoma dengan air hangat dan kain bersih.
Bilas kulit secara menyeluruh.
Keringkan kulit di sekitar stoma.
Kulit dapat dibersihkan dengan sabun. Namun, pilihlah sabun yang tidak mengandung pewangi atau minyak, karena dapat menyebabkan iritasi atau menyulitkan tas menempel pada kulit Anda.

Saat mengganti kantong stoma, kondisi stoma harus diperiksa. Beritahu dokter Anda segera jika Anda mengalami salah satu perubahan ukuran stoma berikut: B. Mengecil atau mengembang secara signifikan dan mengubah bentuknya. B. Jika menempel dalam waktu lama atau warnanya berubah menjadi pucat, biru, hitam, dll.

Selain itu, Anda harus memeriksa tanda-tanda pendarahan stoma atau iritasi kulit peristomal, seperti: B. Kemerahan dan lecet. Jika hal ini terjadi, harap segera berkonsultasi ke dokter dan mendapat pengobatan yang sesuai.