Categories Penyakit Manusia

Penyebab dan Tips Penyembuhan Penyakit Infeksi

Penyebab dan Tips Penyembuhan Penyakit Infeksi – Penyakit menular dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan manusia yang terinfeksi, hewan pembawa, dan tanah atau air yang terkontaminasi. Penularan penyakit ini juga bisa terjadi melalui kontak tidak langsung, seperti menyentuh benda-benda yang ada di tangan orang yang terinfeksi.

Penyebab dan Tips Penyembuhan Penyakit InfeksiPenyebab dan Tips Penyembuhan Penyakit Infeksi

Penyakit menular terkadang menimbulkan gejala ringan yang dapat diobati dengan pengobatan sendiri di rumah. Namun, ada kasus infeksi yang sangat fatal sehingga memerlukan perawatan khus di rumah sakit.

Jenis dan penyebab penyakit infeksi

roskapital – Infeksi dapat disebabkan oleh bakteri, virus, jamur atau parasit yang menyerang tubuh. Masing-masing mikroba tersebut dapat menimbulkan masalah kesehatan yang berbeda-beda. Berikut penjelasannya:

Infeksi Bakteri
Bakteri terdapat di tanah, air bahkan di tubuh manusia. Ada banyak jenis bakteri, masing-masing memiliki keunikan tersendiri. Ada orang yang membutuhkan oksigen untuk hidup (bakteri aerob) dan ada pula yang tidak dapat hidup jika ada oksigen (bakteri anaerob).

Bakteri juga dapat dikelompokkan berdasarkan dinding selnya. Beberapa memiliki dinding sel yang tebal, yang lain tipis. Berbagai jenis bakteri ini membedakan jenis penyakit yang ditimbulkannya dan pengobatannya.

Baca Juga : Inilah Penyakit Yang Disebabkan Bermain di Sawah

Beberapa contoh penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri antara lain:

1. Infeksi saluran kemih (ISK)
2. Keracunan makanan
3. Gastroenteritis
4. Gonore
5. Klamidia
6. Sifilis
7. Tuberkulosis
8. Pneumonia
9. Kolera li
10. Infeksi Helicobacter pylori
11. Botulisme
12. Tetanus
13. Infeksi virus

Virus seperti parasit dan membutuhkan sel inang untuk hidup. Tanpa sel inang, virus dapat menempel pada benda mati, tetapi umumnya tidak bertahan lama. Setelah memasuki sel inang, virus mulai berkembang biak, yang dapat menyebabkan kematian sel inang.

Berikut beberapa macam penyakit yang diakibatkan oleh virus adalah:

1. COVID-19
2. Influenza
3. Campak
4. Ruella
5. Cacar
6. Polio
7. HIV
8. Human papillomavirus (HPV)
9. Hepatitis
10. Demam Berdarah
11. Kemarahan
12. Meningitis
13. Ebola
14. Jamur Infeksi

Jamur merupakan mikroba yang biasanya terdapat di tempat yang lembab dan gelap, seperti tanah atau ruangan yang lembab. Jamur penyebab penyakit infeksi biasanya berukuran sangat kecil dan tidak dapat dilihat dengan mata telanjang.

Sebagian besar infeksi jamur terjadi pada kulit atau di luar tubuh. Namun jamur juga dapat menyebabkan penyakit infeksi sistemik yang mempengaruhi organ dalam tubuh. Infeksi ragi sistemik biasanya terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Ada banyak penyakit menular yang disebabkan oleh jamur, antara lain:

– Kandidiasis vagina
– Kering
– Kutu olah raga
– Aspergillosis
– Histoplasmosis
– Infeksi kriptokokus
– Otomikosis
– Infeksi parasit

Parasit adalah organisme yang bertahan hidup dengan cara menyerap nutrisi dari tubuh inangnya. Parasit bisa menyebabkan beberapa contoh penyakit menular yaitu:

– Toksoplasmosis
– Malaria
– Trikomoniasis
– Giardiasis
– Infeksi cacing pita
– Infeksi cacing gelang
– Kutu
– Kudis
– Faktor risiko penyakit menular

Setiap orang berisiko tertular penyakit menular. Namun ada beberapa kelompok masyarakat yang lebih rentan terkena penyakit ini, yaitu:

1. Wanita hamil
2. Bayi dan anak-anak
3. Orang lanjut usia
4. Pasien dengan penyakit tertentu, seperti asma, penyakit jantung, atau diabetes
5. Pasien dengan penyakit autoimun yang mengonsumsi obat imunosupresif
6. Orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah, seperti penyebab HIV/AIDS
7. Pasien dengan jenis kanker tertentu
8. Orang yang sering melakukan perjalanan jauh
9. Gejala penyakit menular

Ketika terinfeksi, tubuh memicu respons peradangan untuk melawan infeksi, mencegah timbulnya penyakit. Respon inflamasi ini dapat menimbulkan gejala yang berbeda-beda tergantung bagian tubuh mana yang diserang.

Gejala penyakit menular dapat bersifat umum atau spesifik. Gejala umum yang mungkin terjadi adalah:

– Demam
– Perasaan berdenyut
– Sakit kepala
– Kelelahan
– Merasa kurang enak badan
– Nyeri pada otot dan persendian
– Pembengkakan kelenjar getah bening

Gejala spesifik yang mungkin muncul setelah suatu penyakit tergantung pada lokasi infeksi. Di bawah ini adalah gejalanya:

1. Penyakit menular pada saluran pernapasan

Gejala penyakit menular yang mempengaruhi saluran pernapasan tergantung pada tempat infeksi. Gejala infeksi saluran pernapasan atas berbeda dengan gejala infeksi saluran pernapasan bawah. Berikut rinciannya:

Jalur Udara Atas
Jalur udara atas meliputi saluran hidung, sinus, faring (laring), dan kotak suara (laring). Gejala yang mungkin terjadi akibat infeksi pada organ ini antara lain:

– Bersin-bersin
– Feca
– Batuk
– Hidung Tersumbat
– Suara serak
– Gatal di tenggorokan
– Nyeri saat menelan
– Saluran pernapasan bagian bawah

Saluran pernapasan bagian bawah meliputi trakea, bronkus, bronkiolus, dan alveoli. Contoh penyakit infeksi saluran pernapasan bawah adalah pneumonia, bronkitis, dan bronkiolitis. Gejala mungkin termasuk:

– Batuk, dengan atau tanpa lendir
– Nyeri dada
– Sesak napas
– Demam
– Bersiul
– Dyspnea
– Kehilangan nafsu makan
– Sianosis

2. Penyakit Infeksi Saluran Kemih

Infeksi saluran kemih (ISK) juga dapat dibagi menjadi dua kategori tergantung pada lokasinya: infeksi saluran kemih bagian atas dan infeksi saluran kemih bagian bawah. Berikut detailnya:

Infeksi saluran kemih bagian bawah
Infeksi saluran kemih bagian bawah lebih sering terjadi daripada infeksi saluran kemih bagian bawah. Penyakit saluran kemih bagian bawah termasuk uretritis dan sistitis. Gejalanya meliputi:

– Terasa sakit seperti terbakar saat buang air kecil
– Keinginan terus-menerus untuk buang air kecil
– Buang air kecil tidak begitu puas
– Sulit buang air kecil
– Warna urin keruh
– Urine berdarah
– Infeksi saluran kemih bagian atas

The bagian atas saluran kemih terdiri dari ginjal dan ureter (tabung yang menghubungkan ginjal ke kandung kemih). Biasanya infeksi saluran kemih bagian atas terjadi akibat penyebaran infeksi saluran kemih bagian bawah yang terlambat ditangani.

Penyakit infeksi pada bagian ini dapat menyebabkan gejala sebagai berikut:

– Demam tinggi 38 0 C dan menggigil
– Nyeri di punggung atau pinggang
– mual dan muntah
– kebingungan
– tremor dan ketidakmampuan untuk duduk diam

3. Penyakit Menular pada Otak dan Sumsum Tulang Belakang

Sistem saraf pusat meliputi otak dan selaput pelindung yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang. Contoh penyakit menular yang menyerang susunan saraf pusat adalah radang otak (ensefalitis) dan radang selaput otak (meningitis).

Gejala penyakit infeksi sistem saraf pusat bisa berbeda-beda tergantung tingkat keparahannya. Keluhan yang paling umum termasuk:

– Leher kaku
– Sakit kepala hebat
– Sulit berkonsentrasi
– Penurunan refleks mata terhadap cahaya
– Mual dan muntah
– Kebingungan
– Kesulitan berjalan
– Kehilangan nafsu makan atau kehilangan alkohol
– Kejang

4. Penyakit Infeksi Pada Darah

Infeksi darah sering disertai dengan infeksi bakteri, yaitu bakteremia. Bakteremia yang tidak segera diobati dapat berkembang menjadi sepsis.

Gejala penyakit infeksi pada darah adalah:

– Napas cepat dan sesak napas
– Nadi cepat
– Badan lemah suhu
– Anda merasa sangat lelah atau lemah
– Mual dan muntah
– Frekuensi buang air kecil berkurang
– Kulit pucat atau kebiruan
– Pingsan atau tidak sadarkan diri

5. Penyakit Hati Menular

Penyakit hati menular biasanya disebabkan oleh virus, khususnya virus hepatitis A, B, C, D, atau E. Gejalanya antara lain:

– Hilangnya nafsu makan
– Mual dan muntah
– Sakit perut
– Urine berwarna gelap
– Membersihkan tinja
– Jaundice

6. Penyakit Infeksi pada Saluran Pencernaan

Mulut, kerongkongan, lambung, usus halus, usus besar dan anus merupakan saluran pencernaan. Contoh infeksi pencernaan adalah gastroenteritis, maag, dan kolitis.

Gejala yang dapat terjadi akibat penyakit infeksi pada saluran pencernaan adalah:

– Kram perut
– Diare
– Mual dan muntah

7. Penyakit Telinga Menular

Otitis media adalah istilah umum untuk infeksi telinga. Infeksi ini dapat terjadi pada telinga luar (otitis eksterna), telinga tengah (otitis media), dan yang lebih jarang terjadi pada telinga bagian dalam (otitis interna). Secara umum gejala infeksi telinga dapat berupa:

– Sakit telinga
– Telinga kemerahan
– Gangguan pendengaran
– Telinga berdenging
– Pengumpulan cairan di telinga
– Pusing
– Hilangnya keseimbangan
– Mual dan muntah

8. Penyakit infeksi pada Mata

Infeksi mata sering terjadi akibat kontak tangan dengan mata, penggunaan alat riasan mata yang tidak bersih, atau penularan dari orang lain yang terinfeksi. Contoh infeksi mata adalah konjungtivitis, keratitis, dan endophthalmitis.

Gejala yang mungkin terjadi akibat infeksi mata antara lain:

– Mata merah
– Sakit mata
– Mata bengkak, gatal, atau sensasi terbakar
– keluar berlebihan dari mata
– air mata berlebihan
– kelopak mata bengkak
– mata sensitif terhadap cahaya
– Kesulitan penglihatan

9. Penyakit Menular pada Alat Kelamin

Infeksi menular seksual (IMS) adalah infeksi yang ditularkan melalui hubungan seks vaginal, seks anal, atau seks oral. Jenis PMS termasuk klamidia, herpes genital, gonore, human papillomavirus (HPV), sifilis, dan trikomoniasis. Gejala IMS dapat meliputi:

– ketika buang air kecil nyeri seperti terbakar
– gatal atau terbakar digenital
– nyeri saat berhubungan seks
– Pelepasan dengan bau yang tidak sedap
– Nanah dari penis
– Testis bengkak dan nyeri
– Gatal dan berdarah atau keluar cairan di anus
– Luka atau lecet pada kemaluan
– Nyeri panggul

10. Penyakit Kulit Menular Kulit

Kulit merupakan lapisan terluar tubuh yang rentan terhadap infeksi. Contoh infeksi kulit antara lain impetigo, herpes zoster, kurap, dan kutu air. Gejalanya antara lain:

1. Gatal
2. Ruam seperti bintik merah, bentol, lecet, atau bintik merah
3. Nyeri saat disentuh
4. Terasa hangat saat disentuh
5. Bengkak
6. Ruam atau luka
7. Nodul padat atau berisi nanah
8. Perubahan tekstur atau warna kulit

Segera temui dokter jika Anda melihat adanya gejala penyakit menular, terutama jika:

– Gejala muncul setelah digigit binatang tertentu.
– Gejalanya memburuk dan tidak membaik dengan perawatan di rumah.
– Gejalanya muncul dalam jangka waktu lama atau berulang kali.

Selain itu, jika Anda mengalami gejala berikut, Anda harus segera mencari pertolongan medis:

1. Kesulitan bernapas
2. Sakit kepala parah disertai demam tinggi
3. Ruam atau pembengkakan pada kulit
4. Demam yang tidak membaik lebih dari 3 hari
5. Batuk yang berlangsung lebih dari 1 minggu
6. Gangguan penglihatan atau pendengaran

Ingatlah bahwa gejala penyakit menular bergantung pada organisme penyebabnya. Oleh karena itu, penting untuk menemui dokter untuk mengetahui sifat dari kondisinya. Hal ini memungkinkan dokter untuk segera memberikan pengobatan dan mencegah penyakit bertambah parah.

Penyembuhan Penyakit Infeksi

Diagnosis penyakit menular
Dokter terlebih dahulu melakukan tanya jawab mengenai gejala yang dirasakan, waktu munculnya gejala, kemudian riwayat kesehatan pasien dilanjutkan dengan pemeriksaan fisik.

Untuk memastikan diagnosis, dokter akan melakukan pemeriksaan penyakit infeksi dengan mengambil sampel darah, urin, feses, dahak, atau cairan tubuh lainnya untuk pemeriksaan laboratorium. Medis juga bebas melakukan pemeriksaan bukti lainnya, seperti:

– X-ray, CT scan, dan MRI
– Pengangkatan jaringan (biopsi) dari organ yang terinfeksi
– Pengobatan penyakit infeksi
– Pengobatan infeksi disesuaikan dengan penyebab dan bagian tubuh yang terinfeksi. Pada dasarnya pengobatan infeksi bertujuan untuk meredakan gejala hingga tubuh mengembangkan kekebalan terhadap penyakit.

Beberapa obat yang dapat digunakan untuk mengobati infeksi antara lain:

– Antibakteri atau antibiotik
– Antivirus seperti zanamivir atau Aciclovir
– Obat antijamur seperti klotrimazol atau flukonazol
– Obat antiparasit seperti albendazol atau artesunat
– Obat untuk pengobatan infeksi tersedia dalam berbagai bentuk tablet , salep, obat tetes, krim hingga suntikan. Ingatlah untuk tidak mengonsumsi obat apa pun tanpa izin dokter Anda. Sebab, dosis dan jenis obat harus disesuaikan dengan kondisi pasien dan riwayat kesehatan.

Komplikasi penyakit menular
Sebagian besar penyakit menular hanya menyebabkan komplikasi kecil. Namun penyakit menular yang serius seperti pneumonia, AIDS atau meningitis dapat menyebabkan komplikasi yang berbahaya.

Beberapa penyakit menular juga dapat meningkatkan risiko kanker, misalnya:

1. Infeksi HPV yang dapat menyebabkan kanker serviks
2. Hepatitis B dan C , yang menyebabkan kanker hati dapat menyebabkan infeksi
3. H . pylori , yang dapat menyebabkan kanker lambung

Beberapa penyakit menular hanya dapat menyerang tubuh tanpa menimbulkan gejala. Namun, penyakit ini bisa kambuh dan berkembang di kemudian hari. Misalnya, penderita cacar air bisa terkena herpes zoster di kemudian hari.

Ada juga penyakit menular yang tidak menimbulkan gejala pada orang sehat, namun berbahaya bagi ibu hamil karena risiko cacat pada janin. Contoh penyakit menular ini adalah toksoplasmosis, infeksi rubella, atau cytomegalovirus.

Pencegahan penyakit menular
Penyakit menular disebabkan oleh organisme tak kasat mata yang hidup di sekitar kita. Pada prinsipnya segala jenis penyakit menular dapat dicegah dengan tidak melakukan kontak dengan organisme tersebut.

Salah satu cara untuk mencegah penyakit menular adalah dengan vaksinasi. Ada banyak penyakit yang bisa dicegah dengan vaksinasi, misalnya TBC, difteri, herpes zoster, flu atau COVID-19.

Selain itu, ada beberapa cara lain untuk mengurangi risiko penularan, yaitu:

1. Mencuci tangan sebelum dan sesudah beraktivitas
2. Tutup rapat hidung dan mulut saat bersin atau batuk.
3. Batasi kontak dengan orang lain saat Anda sakit.
4. Lakukan pemeriksaan kesehatan secara rutin ke dokter.
5. Bersihkan permukaan benda yang sering disentuh
6. Amati kebersihan makanan
7. Lakukan perilaku seksual yang sehat
8. Hindari kontak dengan orang sakit
9. Jangan memberikan informasi pribadi seperti sikat gigi, sisir, handuk atau pisau cukur
10. Hindari menggunakan peralatan makan dan minum secara bersamaan
11. Konsultasikan Konsultasi dengan dokter tentang perlunya vaksinasi, terutama sebelum perjalanan jauh.

Jenis penyakit menular
Sangat penting untuk membedakan antara penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri, virus, jamur atau parasit. Hal ini dapat membantu dalam menentukan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

1. Ketika bakteri tertentu berkembang biak di dalam tubuh dan menimbulkan gejala begitulah terjadinya Infeksi bakteri. Bakteri adalah sel kompleks tunggal. Bakteri dapat bertahan hidup sendiri (tanpa inang) di dalam atau di luar tubuh.
Sebagian besar bakteri sebenarnya tidak berbahaya. Faktanya, banyak sekali bakteri di dalam tubuh kita, terutama di usus, yang membantu pencernaan makanan. Penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri antara lain infeksi saluran kemih (ISK), tetanus, tuberkulosis (TB), dan tipus.

2. Infeksi virus Sebaliknya, virus berukuran lebih kecil dan tidak memiliki sel. Tidak seperti bakteri, virus membutuhkan inang atau rumah, seperti manusia atau hewan, untuk bereproduksi.
Virus dapat menyebabkan penyakit menular dengan menyerang dan berkembang biak di sel sehat inangnya. Penyakit yang berhubungan dengan infeksi virus termasuk cacar, influenza, rabies dan HIV/AIDS.

3. Infeksi parasit Parasit adalah mikroorganisme yang hidup bergantung pada organisme lain yang disebut inang.
Berbagai jenis parasit masuk ke dalam tubuh manusia melalui gigitan serangga, makanan, minuman, atau dengan memasuki tanah dan air yang terkontaminasi. Malaria dan cacing usus adalah beberapa contoh infeksi parasit.

4. Infeksi jamur Jamur juga dapat menyebabkan penyakit menular. Jamur biasanya ditemukan di air, tanah, tanaman atau udara. Beberapa bahkan hidup secara alami di dalam tubuh manusia, tetapi tidak berbahaya. Beberapa infeksi jamur umum seperti kandidiasis dan kutu air.