Penyakit Teraneh dan Langka di Dunia

Penyakit Teraneh dan Langka di Dunia –  Berbicara tentang penyakit aneh, penyakit kaki gajah dan demam Zika mungkin sudah tidak asing lagi bagi kita. Namun, ada beberapa di daftar ini yang sangat langka sehingga Anda belum pernah mendengarnya. Faktanya, sebagian besar penyakit ini belum ada obatnya dan terus membingungkan para dokter di seluruh dunia.

Penyakit Teraneh dan Langka di Dunia

Penyakit Teraneh dan Langka di Dunia

1. Persistent Arousal Syndrome: Endless Arousal

roskapital – Biasanya saat berhubungan seks atau masturbasi, yang dirasakan hanyalah gairah dan beberapa detik sebelum klimaks. Namun, beberapa orang mendapati diri mereka berada di ambang orgasme hampir sepanjang waktu dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya saat menyeberang jalan atau menunggu bus umum. di samping itu. Saya tidak merasakan atau menerima rangsangan seksual sedikitpun.

Kondisi gairah terus menerus tanpa henti disebut Persistent Arousal Syndrome (PSAS). PSAS dapat menyerang siapa saja tanpa memandang usia, jenis kelamin, atau orientasi seksual. Namun penyebabnya masih belum diketahui.

Banyak ilmuwan percaya bahwa sensitivitas alat kelamin mungkin menjadi salah satu penyebabnya. Ada yang menduga penyempitan pembuluh darah di panggul dan ketidakseimbangan hormon menjadi penyebabnya.

2. Sindrom Kepala Meledak: Sebuah “bom meledak” di dalam kepala Anda
Pernahkah Anda terbangun oleh suara keras di tengah malam atau terkejut begitu Anda tertidur? Bahkan setelah teks kiri dan kanan, tidak ada yang menimbulkan kebisingan. Aku mendengar suara keras datang dari dalam kepalaku.

Exploding Head Syndrome terdengar seperti skenario film horor, namun sebenarnya ini adalah kondisi serius yang mempengaruhi ribuan orang di seluruh dunia. Gejala penyakitnya antara lain sulit tidur karena kilatan cahaya terang, sesak napas, dan detak jantung cepat disertai suara ledakan bom, suara tembakan, simbal pecah, atau jenis suara keras lainnya di kepala. tidur. Tidak ada rasa sakit, bengkak, atau gejala masalah fisik lainnya.

 

baca jugaa : Penyakit Tentang Dampak Merokok Pada Tubuh 

 

Saat kepala “meledak”, situasinya biasanya digambarkan sebagai otak mati, mirip dengan komputer mati. Ketika otak tertidur, secara bertahap otak “mati” mulai dari aspek motorik, pendengaran, neurologis, dan kemudian visual, tetapi ada yang tidak beres dengan proses ini. Sayangnya, obat-obatan yang tersedia saat ini hanya mampu mengurangi volume ledakan, bukan menghentikannya.

3. Progeria : 5 tahun, tampak 80 tahun
Tanda-tanda penuaan umumnya muncul pada usia paruh baya. Namun, anak dengan progeria atau sindrom progeria Hutchinson-Gilford 3 bahkan bisa terlihat seperti berusia 80 tahun, padahal sebenarnya usianya kurang dari 2 tahun. Ia memiliki mata yang menonjol, hidung tipis seperti paruh, bibir tipis, dagu kecil, dan telinga menonjol. Progeria disebabkan oleh cacat genetik.

 

Anak-anak dengan penyakit progresif tumbuh secara fisik seperti orang dewasa yang lebih tua, meskipun mereka masih belum matang secara mental. Mulai dari rambut rontok dan menipis, hingga uban, kulit kendur, keriput, nyeri sendi, bahkan pengeroposan tulang.

A.D. adalah penyakit langka dan mengancam jiwa. Hanya 48 anak di seluruh dunia yang menderita penyakit ini. Rata-rata, anak yang lahir dengan progeria tidak dapat hidup lebih dari 13 tahun. Namun, ada sebuah keluarga dengan lima anak yang menderita penyakit aneh tersebut.

Progeria bisa berakibat fatal karena banyak orang juga mengidap penyakit yang biasanya berhubungan dengan penuaan, seperti penyakit jantung dan arthritis. Mereka mengembangkan arteriosklerosis akut (arteriosklerosis) di masa kanak-kanak, yang menyebabkan serangan jantung dan stroke pada usia yang sangat muda.

4. Penyakit Stoneman: Pertumbuhan Tulang Baru di Tubuh
Penyakit Stoneman, yang secara medis dikenal sebagai fibrodysplasia ossificans progresif (FOP), adalah penyakit yang paling langka, paling menyakitkan, dan paling parah. Ini adalah salah satu penyakit genetik yang paling melemahkan. Penyakit Stoneman menyebabkan pertumbuhan tulang baru untuk menggantikan otot, tendon, ligamen, dan jaringan ikat lainnya yang seharusnya tidak membentuk tulang.

Penyakit aneh ini disebabkan oleh mutasi genetik pada sistem imun tubuh yang bertugas memperbaiki luka. Setelah cedera, tulang baru berkembang di seluruh sendi, membatasi pergerakan dan membentuk kerangka kedua. Dalam kondisi ini, pasien tampak seperti manekin hidup yang kaku dan bergerak. Trauma atau cedera sekecil apa pun, atau bahkan bekas suntikan, dapat menyebabkan pertumbuhan tulang.

Sayangnya, tidak ada pengobatan efektif untuk kondisi ini selain mengonsumsi obat pereda nyeri biasa. FOP mempengaruhi 1 dari 2 juta orang, namun hanya 800 kasus yang tercatat secara resmi di seluruh dunia.

 

baca jugaa : Tips Berbicara di Depan Umum Agar Presentasi Sukses

 

5. Xeroderma Pigmentosa: Vampir di Dunia Nyata
Orang membutuhkan sinar matahari untuk mendapatkan vitamin D, namun sekitar satu dari satu juta orang menderita xeroderma pigmentosum (XP), yang membuat mereka sangat rentan terhadap sinar UV Harus terlindung sepenuhnya dari sinar matahari. Jika tidak, Anda akan menderita sengatan matahari yang parah dan kerusakan kulit yang parah.

Xeroderma pigmentosum (XP) adalah subtipe penyakit yang dikenal sebagai porfiria. Kondisi ini disebabkan oleh mutasi enzim langka yang mencegah kulit memperbaiki dirinya sendiri ketika rusak akibat radiasi UV.

Gejala pertama biasanya muncul pada masa kanak-kanak dan ditandai dengan lepuh terbakar yang parah setelah beberapa menit terpapar. Selain itu, efek sinar ultraviolet bisa menyebabkan mata Anda menjadi merah, buram, dan meradang.

Penderita XP mempunyai risiko yang sangat tinggi terkena kanker kulit. Hampir setengah dari anak-anak penderita XP akan menderita kanker kulit jenis tertentu pada usia 10 tahun. Diperkirakan hanya 1 dari 250.000 orang di Eropa dan Amerika yang memiliki XP. Meskipun ada beberapa perawatan yang tersedia, cara terbaik untuk mencegah kerusakan kulit yang serius adalah dengan tetap berada dalam kegelapan dan menghindari sinar matahari seperti vampir.

6. Delusi Cotard: Zombi di Dunia Nyata
Delusi Cotard, juga dikenal sebagai Sindrom Mayat Berjalan, adalah penyakit mental langka yang membuat seseorang sepenuhnya percaya bahwa dirinya adalah zombie. Mereka mengira mereka sudah mati, padahal separuh dari mereka masih hidup, dan tidak masuk akal jika kita bertanya alasannya. Contohnya, aku merasa seolah-olah semua darah telah terkuras dari tubuhku, seolah-olah rohku telah diambil oleh setan, atau seolah-olah seluruh organ tubuhku telah diambil.

Beberapa orang yang menderita sindrom ini melaporkan mencium bau daging mereka yang membusuk atau merasakan belatung merayapi kulit mereka. Ada juga yang percaya bahwa mereka tidak bisa mati (karena menurut mereka mereka sudah mati).