Categories Teknologi

Manfaat Kecerdasan Buatan Untuk Kesehatan Mental

Manfaat Kecerdasan Buatan Untuk Kesehatan Mental – Teknologi kecerdasan buatan telah mengubah berbagai bentuk layanan kesehatan, seperti kesehatan mental. Kesehatan mental merupakan masalah yang tidak dapat diselesaikan sepenuhnya di dunia ini. karena ada negara atau wilayah yang tidak terjangkau layanan kesehatan mental dan kurangnya psikolog dan psikiater.

Manfaat Kecerdasan Buatan Untuk Kesehatan Mental

Manfaat Kecerdasan Buatan Untuk Kesehatan Mental

roskapital – Dengan demikian, kecerdasan buatan bisa menjadi salah satu alternatif atau solusi untuk menangani penderita gangguan kesehatan mental. Karena AI dapat membuat layanan kesehatan mental lebih mudah diakses, responsif, dan mudah diakses. Selain kelebihan yang dibawa AI dalam pengobatan kondisi kesehatan mental, terdapat kekurangan yang dapat digunakan dengan lebih baik dalam penilaian dan pengembangan kesehatan mental. . Menurut Organisasi Jantung Dunia (WHO) pada tahun 2019, satu dari delapan orang atau 970 juta orang menderita gangguan kesehatan mental, terutama gangguan kecemasan dan depresi. Dan pada tahun 2020 tumbuh 26-28%.

Berdasarkan laporan yang diterbitkan EHFA (Emotional Health for All) pada 21/10/2022, tingkat permasalahan kesehatan mental di Indonesia diklaim cukup tinggi. Laporan tersebut menemukan bahwa angka bunuh diri sebenarnya di Indonesia mungkin empat kali lebih tinggi dari angka bunuh diri yang tercatat, dan upaya bunuh diri tujuh kali lebih tinggi dari angka total bunuh diri.

Di sisi lain, laporan lain dari lembaga yang sama (EHFA) menyebutkan bahwa psikolog dan psikiater di Indonesia hanya berjumlah 4.400 orang dengan jumlah penduduk sekitar 250 juta orang. masih minim. Di antara permasalahan kesehatan mental yang dijelaskan di atas, permasalahan tersebut dapat diadaptasi atau diatasi dengan teknologi terkini seperti kecerdasan buatan (AI) untuk meningkatkan layanan kesehatan mental. Kecerdasan buatan telah mengubah banyak bentuk layanan kesehatan, termasuk kesehatan mental.

Teknologi kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin memungkinkan pengobatan baru yang berfokus pada pemberian dukungan emosional kepada individu, menjadikan pengobatan lebih efektif dan individual, dan terapis mengembangkan pengobatan untuk orang dengan masalah kesehatan mental.

Berikut empat contoh manfaat AI yang dapat dikembangkan untuk meningkatkan layanan dan perawatan kesehatan mental:

1. Penyampaian Informasi Kesehatan

Pada bulan Oktober 2022, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan Qatar meluncurkan Florence 2.0, seorang pekerja kesehatan digital. Florence 2.0 merupakan platform interaktif dan inovatif untuk berbagi informasi kesehatan, khususnya informasi kesehatan mental, di tujuh negara.

 

Baca Juga : Peran Kecerdasan Buatan Dalam Pengobatan Kardiovaskular

 

Florence 2.0 dapat memberikan saran tentang cara mengurangi stres, cara makan yang benar, cara menjadi lebih produktif dan cara berhenti merokok. Selain itu, Florence 2.0, perusahaan yang mengembangkan Florence 2.0, Soul Machines juga dapat bertindak sebagai pertolongan pertama di tempat yang kekurangan tenaga kesehatan.

2. Terapi Digital

Menyediakan aplikasi seluler Woebot yang dikembangkan oleh Dr Alison Darcy sejak 2017 untuk terapi digital, juga membantu meningkatkan layanan kesehatan mental. Aplikasi mobile ini menggunakan sistem layanan pesan instan untuk proses terapi dan konten pengobatan yang dapat diotomatisasi.

Woebot dirancang untuk menjadi sahabat manusia, terutama untuk mendukung kesehatan mental pengguna. Berinteraksi dengan Woebot seperti pertemuan tatap muka antara terapis dan pasien yang menderita penyakit mental.

Woebot menggabungkan kekuatan teknologi digital seperti aplikasi seluler, kecerdasan buatan, dan pemrosesan bahasa alami (NLP). Cara kerjanya Woebot mengajak pengguna untuk berbicara sebagai teman. Selain itu, Woebot membuat simulasi obrolan dukungan bagi pengguna untuk membuka masalahnya dan memberikan pengobatan yang tepat.

3. Memantau perkembangan pasien dan menyesuaikan pengobatan

Kecerdasan buatan dapat membantu mengidentifikasi pengobatan yang tepat ketika kondisi pasien memerlukan perubahan pengobatan atau terapis lain. Misalnya, analisis percakapan antara terapis dan pasien untuk melihat berapa banyak waktu yang diperlukan untuk pengobatan konstruktif, bukan sekadar percakapan. Ini membantu meningkatkan kualitas setiap sesi antara terapis dan pasien.

4. Menghubungkan kesehatan fisik dan mental

Kecerdasan buatan dapat menghubungkan kesehatan fisik dan mental. Hal ini dapat dilakukan untuk mengingatkan dokter ketika pasien berisiko mengalami gangguan kesehatan mental berdasarkan riwayat kesehatan pasien. Misalnya saja pasien selalu merasakan nyeri setelah operasi. Kecerdasan buatan dapat membantu mengingatkan dokter ketika dosis obat penghilang rasa sakit telah mencapai titik di mana pasien mungkin menjadi kecanduan. Selain itu, dokter mungkin merujuk pasien ke terapis untuk mengatasi nyeri tanpa obat.

 

Baca Juga : Penggunaan Kecerdasan Buatan Dalam Produksi Musik

 

Kekurangan
Selain keuntungan menggunakan AI untuk kesehatan mental, AI untuk kesehatan mental juga memiliki kelemahan sebagai berikut:

Data pengguna yang dikumpulkan mungkin sensitif, melindungi data pasien kesehatan mental merupakan aspek penting dalam perawatan pasien . Oleh karena itu, tingkat keamanan data aplikasi harus memadai untuk melindungi dirinya dari pelanggaran data atau serangan siber.

AI cenderung subjektif dalam mendiagnosis pasien gangguan jiwa, karena diagnosis AI didasarkan pada data yang dikumpulkan dari pasien sebelumnya. Oleh karena itu, jika pasien memiliki gejala penyakit baru, AI tetap tidak dapat mendiagnosis pasien tersebut.

Teknologi AI berdasarkan pemrosesan bahasa alami (NLP) dan pengenalan suara dibatasi di beberapa negara atau wilayah. Karena NLP bekerja dengan baik menggunakan bahasa Inggris dan beberapa bahasa lainnya. Sehingga perlu dikembangkan NLP yang dapat mengenali bahasa lain di dunia.

Kesimpulan
Kesimpulannya, AI memiliki banyak harapan dalam diagnosis dan pengobatan kesehatan mental, namun ada sesuatu yang perlu dikembangkan oleh AI untuk mengobati penyakit mental, seperti pengawasan peraturan, praktik perlindungan dan pengamanan data yang kuat, transparansi AI. metode, kepatuhan terhadap prinsip-prinsip AI yang relevan, akuntabilitas dan validasi, atau bukti dari uji klinis skala besar.

Oleh karena itu, AI belum dapat sepenuhnya menggantikan manusia, namun dapat mendukung psikolog dan terapis manusia. Teknologi kecerdasan buatan dapat membantu masyarakat yang tinggal di daerah yang sulit dijangkau atau memiliki akses terbatas terhadap layanan kesehatan mental. AI juga berpotensi menjadikan layanan kesehatan mental lebih mudah diakses, responsif, dan terjangkau.