Categories Health

Penerapan Teknologi Kecerdasan Buatan di Industri Kesehatan

Penerapan Teknologi Kecerdasan Buatan di Industri Kesehatan  – Kecerdasan Buatan sedang gencar dikembangkan di industri kesehatan dan menariknya sudah mulai digunakan untuk memudahkan dokter dalam menyelamatkan umat manusia. Kecerdasan buatan sendiri merupakan ciptaan teknis mesin cerdas yang mencakup mekanisme untuk melakukan tugas tertentu dengan menggunakan teknologi komputer.

Penerapan Teknologi Kecerdasan Buatan di Industri Kesehatan

Penerapan Teknologi Kecerdasan Buatan di Industri Kesehatan

roskapital – Dengan kata lain, kecerdasan buatan merupakan gabungan sistem komputer, perangkat lunak, program khusus, dan robot khusus yang mampu berpikir cerdas seperti manusia pada umumnya.

Saat ini hampir semua teknologi modern telah banyak mengadopsi teknologi kecerdasan buatan untuk mendukung fasilitas dan memfasilitasi fungsi tertentu di semua industri, termasuk kesehatan.

Kecerdasan buatan pada hakikatnya adalah salinan kecerdasan manusia yang ditanamkan pada suatu perangkat komputasi beserta pendukungnya, yaitu robot canggih khusus. Dia tahu bagaimana melakukan pekerjaan yang dilakukan orang. Walaupun kecerdasan buatan sama cerdasnya dengan pikiran manusia, namun harus selalu diupdate berdasarkan informasi terkini, jika tidak maka pasti akan memperlambat penyelesaian pekerjaan yang diinginkan.

Berkat revolusi digital yang mengedepankan kecerdasan buatan di bidang kesehatan, para profesional medis tidak perlu lagi mengingat banyak hal, termasuk istilah kesehatan. Teknologi digital telah memberikan kebebasan kepada dokter, perawat, dan peneliti untuk memfokuskan lebih banyak energi dan energi mental pada tugas kognitif yang lebih maju dan perawatan pasien.

Potensi AI untuk mempengaruhi kesehatan dan menyelamatkan lebih banyak nyawa cukup menjanjikan. Meskipun masih terdapat masalah pada perlindungan data, kesalahan mesin, dan kurangnya pengawasan manusia. Namun, pemerintah, perusahaan teknologi, dan penyedia layanan kesehatan di seluruh dunia harus bersiap untuk terus berinvestasi dan menguji alat-alat yang didukung AI.

Di bawah ini adalah lima pengembangan AI dalam layanan kesehatan dengan potensi dan manfaat terbesar yang sudah dirasakan oleh pasien dan dokter di seluruh dunia.

1. Bedah Robotik Dibantu oleh Kecerdasan Buatan
Dengan perkiraan potensi pasar layanan kesehatan sebesar 40 miliar dolar, robot dapat menganalisis data pasien sebelum operasi untuk memandu dan memandu ahli bedah selama proses pembedahan, yang merupakan hasil dari robot AI ini. kinerja dapat mengurangi rawat inap di rumah sakit sebesar 21%.

Pembedahan dengan bantuan robot dianggap “invasif minimal”, sehingga pasien tidak perlu menunggu lama hingga sayatan sembuh. Kecerdasan buatan memungkinkan robot menggunakan informasi dari operasi sebelumnya untuk menggunakan teknik bedah baru. Hasilnya positif dan menjanjikan. Sebuah penelitian terhadap 379 pasien ortopedi menemukan bahwa prosedur robotik yang dilakukan dengan bantuan kecerdasan buatan menyebabkan komplikasi lima kali lebih sedikit dibandingkan dengan ahli bedah yang melakukan operasi sendiri tanpa bantuan kecerdasan buatan.

Robot digunakan dalam operasi mata untuk pertama kalinya, dan robot bedah tercanggih, Da Vinci, memungkinkan dokter melakukan prosedur kompleks dengan lebih baik dibandingkan pendekatan tradisional. Miniatur robot Heartlander juga membantu dokter dalam operasi jantung. Robot masuk melalui sayatan kecil di dada untuk melakukan pemetaan dan terapi pada permukaan jantung.

2. Perawat Virtual
Perawat virtual dapat menghemat industri layanan kesehatan hingga $20 miliar per tahun, mulai dari berinteraksi dengan pasien hingga mengarahkan pasien ke lingkungan perawatan yang paling efektif.

Karena perawat virtual tersedia 24/7 untuk menjawab pertanyaan, memantau pasien, dan memberikan jawaban dengan cepat.

Sebagian besar aplikasi perawat virtual memungkinkan komunikasi yang lebih teratur antara pasien dan penyedia layanan di antara kunjungan kantor untuk menghindari masuk kembali ke rumah sakit atau kunjungan ke rumah sakit yang tidak perlu. Asisten perawat virtual Care Angel bahkan dapat melakukan pemeriksaan kesehatan melalui suara dan AI.

3. Bantuan Penilaian Klinis Atau Diagnosis
Penggunaan AI untuk mendiagnosis pasien memang sedang dalam masa pertumbuhannya untuk saat ini, tetapi terdapat beberapa kasus penggunaan yang sangat menarik. Sebuah studi di Universitas Stanford menguji algoritma AI untuk mendeteksi kanker kulit terhadap dermatologists, dan itu dapat mendeteksi setara dengan kemampuan manusia.

 

Baca Juga : Air Asia Hadirkan Inovasi Teknologi Dalam Pengalaman Perjalanan

 

Sebuah perusahaan perangkat lunak AI Denmark menguji program pembelajaran mendalamnya dengan melakukan pendeteksian digital sementara petugas operator manusia menerima panggilan darurat. Algoritme ini menganalisis pesan, suara, dan kebisingan latar belakang seseorang serta mendeteksi serangan jantung dengan tingkat keberhasilan 93%, sementara operator manusia hanya mendapatkan 73%, luar biasa bukan?

Baidu Research juga baru-baru ini melaporkan bahwa hasil uji awal algoritma pembelajaran mendalamnya menunjukkan bahwa algoritma tersebut dapat mengungguli manusia dalam mendeteksi metastasis kanker payudara. Perdana Menteri Theresa May telah mengumumkan bahwa revolusi kecerdasan buatan akan membantu Layanan Kesehatan Nasional (NHS) Inggris, memperkirakan bahwa teknologi tersebut dapat mencegah ribuan kematian akibat kanker pada tahun 2033. Algoritma memeriksa data pasien, kebiasaan, dan informasi genetik. data yang dikumpulkan oleh layanan kesehatan, NHS dan kecerdasan buatan.

 

Teknologi Kecerdasan Buatan di Industri Kesehatan

 

4. Alur Kerja dan Tugas Administratif
Dampak lain dari teknologi AI di sektor layanan kesehatan adalah kemampuannya untuk mengotomatisasi tugas-tugas administratif. Hal ini diharapkan dapat menghemat $18 miliar bagi industri perawatan kesehatan karena mesin ini dapat membantu dokter, perawat, dan layanan lainnya menghemat waktu.

Teknologi seperti transkripsi ucapan-ke-teks dapat membantu memesan tes, meresepkan obat, dan menulis catatan. Salah satu contoh penggunaan AI untuk mendukung tugas-tugas administratif adalah kemitraan antara Cleveland Clinic dan IBM, di mana IBM Watson mengumpulkan data besar dan membantu dokter memberikan pengalaman perawatan yang lebih personal dan efisien.

Salah satu cara Watson mendukung dokter adalah dengan menganalisis ribuan rekam medis menggunakan pemrosesan alami untuk membuat rencana perawatan.

5. Analisis Gambar
Saat ini, analisis gambar manusia sangat memakan waktu, namun tim peneliti yang dipimpin oleh MIT telah mengembangkan algoritma pembelajaran mesin yang dapat menganalisis pemindaian 3D hingga 1.000 kali lebih cepat dari biasanya.

Penilaian cepat ini dapat menjadi informasi penting bagi ahli bedah yang melakukan operasi. Kecerdasan buatan juga diharapkan dapat membantu menyempurnakan alat radiologi generasi berikutnya sehingga tidak bergantung pada sampel jaringan.

Analisis gambar AI juga dapat mendukung daerah terpencil di mana penyedia layanan kesehatan sulit dijangkau dan bahkan meningkatkan penggunaan telemedis karena pasien dapat menggunakan kamera ponsel mereka untuk mengirim gambar ruam, luka atau memar untuk analisis dan keputusan pengobatan di kemudian hari. . diberikan?