Categories Penyakit Manusia

Macam – Macam Penyakit Manusia Disebabkan oleh Virus

Macam – Macam Penyakit Manusia Disebabkan oleh Virus – Penyakit dapat disebabkan oleh banyak hal, salah satunya adalah infeksi virus.Virus adalah organisme yang sangat kecil, bahkan lebih kecil dari bakteri. Mikroorganisme ini membutuhkan inang yang hidup, seperti manusia, hewan, atau tumbuhan, untuk bereproduksi.

Macam – Macam Penyakit Manusia Disebabkan oleh VirusMacam - Macam Penyakit Manusia Disebabkan oleh Virus

roskapital – Virus bertanggung jawab atas banyak penyakit yang dapat menyerang manusia, termasuk hewan dan tumbuhan. Penyakit virus tentu memiliki cir yang berbeda dengan infeksi bakteri atau penyebab lainnya. Virus juga dapat menginfeksi manusia dibeberapa bagian tubuh dan seringkali menimbulkan berbagai penyakit.

Berikut jenis penyakit manusia yang disebabkan oleh virus:

1. Influenza
Jenis virus:

Myxovirus , yang terdiri dari tiga jenis yaitu Myxovirus A, Myxovirus B, dan Myxovirus C
Bagian tubuh yang terkena:

Melalui saluran pernapasan, epitel dalam trakea dan bronkus.

2. Demam dingin atau batuk
Jenis virus:

Rhinovirus
Bagiannya bagian tubuh yang terkena:

Melalui saluran pernapasan, biasanya hanya saluran pernapasan bagian atas

3. Sindrom pernapasan akut parah (SARS)
Jenis virus:

Virus corona, yang dikenal sebagai SARS virus corona terkait (SARS-CoV)
Bagian tubuh yang terkena:

Saluran pernapasan dengan gejala seperti demam tinggi, sakit kepala, rasa tidak enak badan, dan nyeri otot . Mereka yang terkena dampak juga mungkin mengalami batuk kering. Kebanyakan pasien menderita pneumonia. Selain itu, virus ini juga dapat menyebabkan gejala diare

4. Virus Corona Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV)
Jenis virus:

Virus Corona
Bagian tubuh yang terkena:

Penyakit pernapasan parah dengan gejala seperti demam, batuk, dan sesak napas

5. Covid-19
Jenis virus:

Virus corona baru
Bagian tubuh yang terkena:

Sistem pernapasan dengan gejala yang mungkin muncul dalam 2–14 hari setelah paparan, mis. B. demam, batuk dan sesak napas

6. Campak
Jenis virus:

Paramyxov irus A
Bagian dari orang yang terkena Tubuh:

Melalui saluran pernafasan dari mulut sampai ke bronkus, kemudian menyebar ke kulit dan usus halus

7. Campak Jerman
Jenis virus:

Virus Ruella
Bagian tubuh yang terkena:

Melalui saluran pernapasan, kelenjar getah bening di leher, mata, dan kulit

8. Herpes
Jenis virus:

Virus herpes simpleks
Bagian dari tubuh yang terkena:

Mukosa mulut, kulit dan alat kelamin

9. Ebola
Jenis virus:

Virus Ebola
Bagian tubuh yang terkena:

Pembuluh darah dan darah juga dapat menyebabkan perdarahan

10. Poliomyelitis
Jenis virus:

Virus piomyelitis
Bagian tubuh yang terkena:

Tenggorokan dan usus halus, lalu darah, termasuk sistem neuromotor pada tulang belakang atau tulang belakang

11. Demam kuning
Jenis virus:

Arbovirus
Bagian tubuh yang terkena :

Pembuluh darah bagian dalam dan hati. Biasanya ditularkan oleh arthropoda

12. Hepatitis
Jenis virus:

Hepatitis virus yang dikenal saat ini berdasarkan jenisnya, yaitu hepatitis A, hepatitis B, hepatitis C, hepatitis D, hepatitis E, hepatitis F dan Hepatitis G
Bagian tubuh yang terkena:

Hati, yang dapat menyebabkan pengerasan (sirosis) hingga kanker hati

13. Cacar air
Jenis virus:

Virus Varicella zoster
Bagian tubuh yang terkena:

Kulit hingga timbul bercak merah, gatal, melepuh, kering dan berkerak

14. AIDS
Jenis Virus:

Human Immunodeficiency Virus (HIV)
Terkena Bagian Tubuh:

Sel T pada sel darah putih, bertanggung jawab atas respon imun

15. Gondongan
Jenis virus:

Paramyxovirus A
Bagian tubuh yang terkena :

Melalui saluran pernapasan, kemudian infeksi global di dalam tubuh melalui darah, terutama kelenjar ludah, juga di buah zakar pria

16. Flu burung ( Flu burung )
Jenis virus:

H5N1 dan H7N9
Bagian tubuh yang terkena:

Infeksi pernapasan mulai dari yang ringan seperti demam dan batuk hingga yang parah seperti pneumonia dan syok. Pada beberapa kasus juga terdapat tanda-tanda adanya masalah pada saluran pencernaan berupa diare, mual dan muntah.

Ketika virus memasuki selsel tubuh Anda, ia menyerang sistem fungsi sel, mengambil alih dan kemudian mengubahnya menjadi selsel penghasil baru. virus. Virus baru ini akan menginfeksi tubuh Anda dan membuat Anda sakit.

 Penyakit Manusia  oleh Virus

Ada banyak penyakit yang disebabkan oleh virus. Kondisinya ada yang ringan dan bisa sembuh dengan sendirinya, namun ada pula yang tergolong serius dan memerlukan perhatian medis.

Gejala dan Penyebarannya Penyakit yang disebabkan oleh virus
Pada umumnya penyakit yang disebabkan oleh virus dapat terjadi Anda mengalami gejala yang mirip dengan yang disebabkan oleh bakteri, seperti:

1. Batuk dan bersin
2. Demam
3. Muntah
4. Diare
5. Kelelahan
6. Kejang

Penyebaran penyakit akibat virus dapat terjadi melalui:

1.Langsung kontak dengan permukaan, makanan, atau air yang terkontaminasi virus
2. Batuk dan bersin
3. Berkontak langsung dengan pembawa virus seperti hewan peliharaan ( anjing, kucing,dll) dan serangga.
4. Kontak langsung dengan orang yang terinfeksi seseorang, terutama melalui hubungan seksual atau ciuman.
5. Ketika Anda terinfeksi virus, infeksi akut dan berumur pendek, infeksi kronis yang berlangsung selama bermingguminggu atau beberapa minggu dapat berlangsung seumur hidup dan infeksi laten awalnya tanpa gejala tetapi dapat hilang setelah beberapa waktu mengaktifkan kembali waktu.

Berikut adalah daftar penyakit yang disebabkan oleh virus:

1 . Pilek biasa
Pilek biasa adalah infeksi virus yang ditandai dengan gejala seperti bersin, sakit tenggorokan, hidung tersumbat, dan batuk. Penyakit yang disebabkan oleh virus ini lebih sering terjadi pada anakanak.

2. Flu
Flu biasanya memiliki gejala yang lebih parah daripada pilek, yaitu demam, sakit kepala, nyeri badan, kelelahan, menggigil, mual dan muntah. Penyakit yang disebabkan oleh virus ini umumnya lebih mudah menular pada musim hujan karena iklim yang lembab.

3. Cacar air
Cacar air paling sering terjadi pada anakanak, namun tidak menutup kemungkinan juga dapat terjadi pada orang dewasa. Penyakit yang disebabkan oleh virus varicella zoster ini dapat dengan mudah menular ke manusia.

Ruam dan gatal adalah gejala cacar air yang paling umum. Gejala tersebut bisa muncul di wajah, dada, punggung, atau bagian tengah tubuh, lalu menyebar ke bagian pinggir bahkan seluruh tubuh.

4. Demam berdarah dengue
Peningkatan kasus demam berdarah dengue biasanya terjadi pada musim hujan. Gejala yang ditimbulkan oleh virus ini antara lain demam tinggi, sakit kepala, nyeri di belakang mata, nyeri otot dan sendi, muntahmuntah, dan ruam kulit.

5. Chikungunya
Virus chikungunya ditularkan oleh nyamuk, yang juga menularkan demam berdarah dengue dan virus Zika. Selain itu, virus ini juga bisa menular melalui darah yang terinfeksi.

Demam dan nyeri sendi adalah gejala paling umum dari penyakit yang disebabkan oleh virus . Gejala lain yang mungkin terjadi antara lain sakit kepala, nyeri otot, pembengkakan sendi, dan ruam kulit.

6. Hepatitis virus
Hepatitis virus adalah penyakit yang disebabkan oleh virus hepatitis A, hepatitis B, atau hepatitis C. Virus ini biasanya menyebar melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi oleh cairan tubuh dan menyerang hati, seperti darah dan air mani, dari orang yang telah terinfeksi virus ini.

Ada juga hepatitis akut, yang diyakini disebabkan oleh infeksi virus lain seperti adenovirus dan SARSCoV2.

Gejala virus hepatitis bervariasi dan bahkan ada pasien yang tidak menunjukkan gejala selama bertahuntahun. Diagnosis biasanya dibuat setelah tes darah.

7. Rabies
Rabies adalah penyakit yang disebabkan oleh virus rabies. Gigitan hewan yang terinfeksi adalah cara untuk menularkan penyakit ini. Gejala rabies termasuk demam, sakit kepala, kelelahan, kebingungan, halusinasi, takut air, dan bahkan kelumpuhan.

8. Rubella
Penyakit yang disebabkan oleh virus ini sangat berbahaya bagi janin pada ibu hamil. Hal ini karena penyakit rubella dapat menyebabkan keguguran atau cacat lahir pada janin.

Gejala rubella yang juga dikenal sebagai campak Jerman biasanya berupa demam ringan dan ruam yang dimulai di wajah kemudian menyebar ke seluruh tubuh.

9. Zika
Virus Zika umumnya ditularkan melalui gigitan nyamuk, namun dapat juga ditularkan dari ibu ke janin melalui hubungan seksual atau melalui aliran darah.

Gejala penyakit yang disebabkan oleh virus ini dapat berupa demam, ruam kulit, nyeri sendi dan otot, gatalgatal di sekujur tubuh, sakit kepala, dan konjungtivitis. Janin yang terinfeksi dari ibu berisiko mikrosefali.

10. HIV/AIDS
Saat HIV masuk ke dalam tubuh, HIV melemahkan sistem kekebalan tubuh seseorang dengan menghancurkan sel darah putih, membuat tubuh tidak mampu melawan infeksi.

11. COVID19
Coronavirus disease 2019 (COVID19) adalah penyakit yang disebabkan oleh Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus 2 ( SARSCoV2). Gejala COVID19 yang paling umum adalah demam, batuk kering, dan sesak napas. Gejala ini dapat muncul 2–14 hari setelah infeksi virus.

Selain penyakit di atas, masih banyak penyakit virus seperti Ebola, kutil kulit atau kelamin, polio dan rotavirus. Pengobatan untuk masingmasing penyakit tersebut juga berbedabeda tergantung penyebabnya.

Meskipun sistem kekebalan tubuh dapat melawan penyakit yang disebabkan oleh virus, ada beberapa virus yang berkembang biak dengan sangat cepat sehingga sistem kekebalan tubuh tidak mampu menghadapinya.

Oleh karena itu, jika Anda menderita penyakit yang disebabkan oleh virus, jangan ragu untuk mengunjungi dokter untuk pemeriksaan, diagnosis, dan pengobatan yang tepat. Dokter Anda mungkin meresepkan obat antivirus, pereda nyeri, atau obat penambah kekebalan untuk mengatasi kondisi Anda.

Sebagian besar penyebab penyakit di bumi berasal dari organisme tidak terlihat mata telanjang, termasuk virus. Virus merupakan makhluk parasit karena memerlukan inang untuk hidup, yang kemudian menyebabkan penyakit dan kematian pada makhluk lain. Simak penjelasan lebih detail mengenai virus berikut ini: Grameds!

DEFINISI VIRUS
Kata “virus” berasal dari bahasa Latin yang berarti virion apa maksudnya racun. Virus ini sendiri selalu berkembang dari waktu ke waktu, sehingga bisa dikatakan sangat sulit untuk mati atau hilang. Bahkan, tidak menutup kemungkinan akan muncul virus-virus baru yang terkadang dapat membuat manusia atau makhluk hidup lainnya sakit.

Virus adalah mikroorganisme. Karena merupakan makhluk hidup yang berukuran beberapa mikron atau mungkin lebih kecil, karena 1 mikron sama dengan 0,001 mm maka disebut bagian dari mikroorganisme. Berdasarkan definisi virus di atas, virus dapat dikatakan sebagai organisme parasit yang membutuhkan inang untuk dapat bertahan hidup. Mikroorganisme ini perlu mencari inang untuk berkembang biak, termasuk melalui sel manusia.

Kecuali diangkut oleh tubuh inangnya, ia tidak dapat mereplikasi dirinya sendiri. Beberapa spesies organisme ini bahkan dapat membunuh sel inang untuk bereproduksi. Kalau tidak bisa menemukan inangnya, virusnya tidak bisa bertahan lama, Grameds.

SIFAT VIRUS
Virus sering dibicarakan sebagai makhluk hidup karena tidak dapat leluasa menjalankan fungsi biologisnya. Karena sifat ini selalu dikaitkan dengan penyakit tertentu, baik pada manusia (misalnya influenza dan HIV), pada hewan (misalnya flu burung) maupun pada tanaman (misalnya mozaik tembakau). Properti apa yang dimiliki virus itu? Berikut ini beberapa di antaranya:

1. Anda hanya mempunyai satu jenis asam nukleat, yang ditutupi oleh kapsid atau cangkang protein. DNA atau RNA adalah Asam nukleatnya.
2. Ukurannya sangat kecil, antara 25 dan 300 nm, untuk 1 nm adalah 10-9 m.
3. Tubuh virus bukanlah sel. Oleh karena itu, virus tidak memiliki inti sel, tidak memiliki membran plasma, dan tidak memiliki sitoplasma.
4. Mereka hanya dapat hidup dan berkembang biak di dalam sel hidup atau disebut juga parasit intraseluler obligat.
5. Ini adalah metaorganisme. Metaorganisme adalah bentuk peralihan antara benda mati, atau materi dengan sifat yang dapat mengkristal, dan makhluk hidup atau reproduksi.
6. Memiliki bentuk tubuh yang berbeda. Bentuk tubuh virus ini bulat, berbentuk batang, berbentuk T dan silindris.

JENIS VIRUS

1. VIRUS DNA
Virus yang materi genetiknya berupa asam nukleat dalam bentuk rantai ganda yang terjalin disebut virus DNA. Di dalam sel inang, DNA virus direplikasi menjadi DNA yang berbeda dan juga ditranskripsi menjadi mRNA. Untuk menghasilkan protein selubung virus MRNA harus mengalami translasi dulu.

Saat masih berada di dalam sel inang, DNA dan protein virus dirakit menjadi virus baru. MRNA juga membuat enzim penghancur (lisozim) sehingga sel inang menjadi lisis (hancur) dan virus menginfeksi sel inang lainnya. Contoh virus ini:

Papiloma
Polyloma
Parvovirus B19
Adenovirus
Herpes simplex I (luka di sekitar mulut)
Herpes simpleks II (luka di daerah genital)
Varicella zoster (cacar air)
Virus Epstein-Barr
Cytomegalovirus
Vaksin
Roseola
Cacar sapi
Cacar
Bakteriofag
Virus hepatitis B
Virus cacar
Virus yang ditularkan melalui transfusi
Virus JC (leukoensefalopati multifokal progresif)
Anellovirus
Salterprovirus

2. VIRUS RNA
Virus RNA adalah virus yang materi genetiknya adalah berupa asam nukleat berupa rantai tunggal atau ganda yang tidak terpilin. Di dalam sel inang, RNA virus mengalami transkripsi terbalik menjadi hibrida RNA-DNA dan akhirnya membentuk DNA. Selain itu, DNA virus memasuki inti sel inang dan berintegrasi dengan DNA inang. DNA virus merusak DNA inang dan menciptakan mRNA. MRNA mengalami translasi untuk menghasilkan protein selubung virus untuk membentuk virus baru. Contoh virus ini:

HIV AIDS
Influenza
Virus Hepatitis E
Virus Polio
Paramyxovirus Paramyxovirus
Virus enterik
Virus rubella
Virus demam kuning
Virus ensefalitis
Virus tumor DHF RNA (DBD )
Rinovirus campak (demam dan pilek)
Reovirus (diare)
Mumps
Rotavirus
Enterovirus
Hepatovirus
Virus Ebola
Salah satu virus mematikan yang paling terkenal adalah virus Ebola. Ini adalah penyakit paling mematikan di dunia. Pasien yang terinfeksi virus ini bisa meninggal dalam beberapa minggu. Sekitar 90% pasien yang terinfeksi virus Ebola meninggal.